Tiga Belas Siswa SD Bumimu Adiwerna Ikut Program Pertukaran Budaya ke Malaysia

oleh

Inspiratif.co.idSLAWI – Sejumlah 13 Siswa SD Budi Mulia Muhammadiyah (Bumimu) Adiwerna mengikuti program Cultural Exchange and Homestay di Bandar Bangi, Selangor, Malaysia. Selama lima hari mereka akan berlaga di ajang kebudayaan bersama 18 kontingen lainnya mulai Senin, 13-Februari-2023. Pelepasan kontingen asal SD Bumimu ini dilakukan Bupati Tegal Umi Azizah di Kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Tegal, Kamis 09-Februari-2023.

Umi mengaku bangga ada siswa SD asal Kabupaten Tegal yang bisa mengikuti program pertukaran budaya ke Malaysia, mengenali budaya negara lain sekaligus memperkenalkan budaya tradisional bangsa Indonesia di mancanegara.

Terlebih, seluruh siswa pilihan ini telah dibekali kemampuan berkomunikasi bahasa Inggris aktif untuk menunjang kemampuannya berkompetisi di bidang story telling, tangram, singing, poetry reading, hingga stick brigde innovation.

“Ibu bangga anak-anak ku dari SD Muhammadiyah bisa bertandang ke Malaysia, menjadi duta budaya di usia yang masih belia. Apalagi ini bahasa Inggrisnya sudah jago-jago semua. Ibu pesan, jaga nama baik sekolah juga perilakunya santun dan beradab. Selamat dan sukses membawa misi budaya nusantara,” ungkap Umi.

Selain itu, Umi berharap mereka dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk belajar, menimba ilmu serta pengalaman dari ajang kebudayaan ini. Umi pun menitip pesan kepada mereka untuk menjaga kesehatan dengan mengonsumsi makanan dan minuman yang menyehatkan.

“Sepulang dari sana, tulis dan ceritakan pengalaman kalian ke teman-teman lain agar tertarik, termotivasi belajar lebih giat supaya bisa ikut misi kebudayaan di luar negeri. Saya doakan semuanya lancar dan mendapatkan ilmu yang manfaat,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Kepala SD Bumimu Asih Hidayatun mengucapkan terima kasihnya kepada Bupati Tegal yang telah mendoakan dan memberikan dukungan kepada peserta didiknya mengikuti kompetisi budaya. Pada misi perdananya ini pihaknya juga akan menjalin kerja sama dengan sejumlah sekolah di Malaysia.

“Lewat kerja sama ini nanti, ada kesempatan bagi anak-anak kita untuk mengikuti lomba, belajar, dan mendapatkan saudara barunya di Malaysia. Bahkan mereka bisa tinggal di rumah wali murid dari sekolah yang dikunjunginya, sehingga ini akan menambah wawasan juga pengalaman baru yang luar biasa,” ungkap Asih.

Menutup pembicaraan, Asih mengungkapkan jika kontingen peserta didiknya ini sudah dilatih kemampuan untuk berkompetisi di aneka cabang yang dilombakan. (Rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *